Lobi-lobi yang Gagal di ICAO

19

Lobi-lobi yang Gagal di ICAO

amin35

Untuk kesekian kalinya Indonesia gagal untuk kembali menjadi “anggota dewan” di ICAO (International Civil Aviation Organization) pada bulan September 2016 lalu di Montreal.

Dengan demikian maka sejak tahun 2001 hingga saat ini usaha yang dilakukan Indonesia untuk duduk kembali menjadi anggota “member council” di ICAO masih belum membawa hasil.

Terakhir Indonesia duduk dalam “anggota dewan” di ICAO pada tahun 1998. Penentuan “anggota dewan” ICAO dilaksanakan setiap 3 tahun sekali. Sebenarnya harapan untuk dapat kembali menjadi “anggota dewan” di ICAO pada September lalu cukup besar.

Beberapa alasan diantaranya adalah bahwa Indonesia baru saja berhasil duduk kembali pada jajaran negara-negara di kelompok kategori 1 penilaian FAA (Federal Aviation Administration).

Seperti telah diketahui bersama bahwa sejak tahun 2007 Indonesia telah terpuruk ke kategori 2 yang berarti bahwa Indonesia dinilai oleh FAA sebagai negara yang tidak memenuhi persyaratan “Civil Aviation Safety Regulation” seperti yang ditentukan oleh ICAO.

Kerja keras beberapa tahun belakangan ini sudah membuahkan hasil yaitu Indonesia sudah diakui kembali oleh FAA sebagai negara yang “comply” dengan International Civil Aviation Safety Standard dari ICAO, walau tentu saja masih ada beberapa catatan yang mengiringinya.

Keberhasilan ini tentu saja akan memberikan nilai tambah bagi Indonesia dalam upayanya untuk meraih kembali status “anggota dewan” di ICAO.

Pada sisi lain, selama lebih kurang setahun belakangan, untuk pertama kalinya dalam sejarah, Menteri Perhubungan menunjuk seorang utusan khusus guna berkeliling melobi negara-negara anggota ICAO lainnya agar mau mendukung Indonesia menjadi “anggota dewan” ICAO.

Sebagai seorang yang sudah banyak dikenal di kancah global dan juga sebagai figur “diplomat” yang cerdas, sang utusan khusus bersama tim, walau belum banyak berkubang dalam masalah-masalah aviation telah bekerja keras untuk memperoleh dukungan dalam upaya tersebut.

Sebuah usaha yang patut dihargai dan diapresiasi dari seorang Menhub yang telah berusaha sungguh-sungguh untuk menaikkan derajat Indonesia di pentas penerbangan sipil global.

Targetnya adalah Indonesia kembali ke Kategori 1 FAA sekaligus dapat meraih status “anggota dewan” lagi di ICAO.

Sampai titik ini, jelas sudah terlihat kesungguhan Indonesia dalam mengejar kehormatannya di dunia penerbangan sipil Internasional. Sayangmya , baru kategori 1 FAA yang berhasil diraih sedangkan status “anggota dewan” ICAO belum diperoleh kembali.

Apapun hasilnya, kita patut berbangga hati dan menghargai pencapaian dari kerja keras dalam 2 tahun belakang itu.

Status negara anggota ICAO yang duduk dalam anggota dewan memiliki arti yang sangat penting dalam berbagai aspek. Salah satu diantaranya adalah dapat berperan sekaligus lebih diperhitungkan dalam berbagai kebijakan yang akan dikeluarkan oleh lembaga penerbangan internasional tersebut.

Ada beberapa kriteria bagi negara untuk dipilih sebagai anggota dewan ICAO, diantaranya dinilai telah memberikan kontribusi nyata bagi perkembangan “global air transportation system”.

Di samping itu penilaian juga dilihat dari seberapa besar dan strategisnya kolom udara yang dimiliki oleh sebuah negara. Sebagai catatan, dalam kurun waktu tahun 1968 hingga 1998, Indonesia duduk mapan sebagai “anggota dewan” ICAO.

Dalam rentang waktu itu, Indonesia tercatat memiliki cukup banyak kontribusi kepada dunia penerbangan internasional dalam pengembangan sistem transportasi udara di pentas global khususnya di kawasan.

Satu diantaranya, Indonesia dengan konsisten mengembangkan dengan baik tatanan pendidikan bagi generasi muda di banyak sektor bidang pendidikan dan latihan penerbangan sipil.

Kala itu API (Akademi Penerbangan Indonesia) yang bernaung di bawah Kementrian Perhubungan dan kemudian berubah menjadi LPPU (Lembaga Pendidikan Perhubungan Udara) mampu menghasilkan tenaga-tenaga berkualitas kelas dunia, antara lain pilot , teknisi dan tenaga ATC (Air Traffic Controller).

Pengakuan di tingkat internasional itu indikasinya adalah API/LPPU memperoleh kepercayaan dari cukup banyak negara yang mengirimkan anak-anak mudanya untuk belajar dan berlatih di API/LPPU milik Kementrian Perhubungan.

Demikian pula pengelolaan industri penerbangan sipil nasional secara keseluruhan dapat dikelola dengan taat azas yang secara relatif terlihat dari disiplin tinggi dari para pelaku stake holder penerbangan.

Kegiatan pengawasan yang sangat baik terhadap kinerja maskapai-maskapai penerbangan nasional serta kecelakaan yang dinilai masih berada dalam batas ambang batas yang wajar.

Dengan alasan tersebut maka kedudukan Indonesia sebagai “anggota dewan” di ICAO dapat dipandang sebagai sebuah “keharusan” berkenaan dengan performance dari tampilan dunia penerbangan sipil Indonesia pada waktu itu.

Dalam penggalan waktu itu tidak pernah terdengar adanya upaya lobi-lobi yang dilakukan oleh Indonesia dalam usahanya untuk duduk sebagai anggota dewan di ICAO.

Sekali lagi penekanannya adalah, dengan unjuk kerja yang “prima” maka kemungkinan besar upaya lobi-lobi tidak harus dilakukan dengan cara-cara yang istimewa.

Lobi memang pasti tetap dibutuhkan, namun performa “prima”, menampilkan kualitas kerja kiranya akan menjadi sebuah faktor yang sangat menentukan dalam memberikan keyakinan kepada negara-negara lain bahwa Indonesia memang negara yang sangat penting untuk duduk dalam anggota dewan di ICAO.

Siapa saja yang menjadi diplomat dipastikan akan dengan senang hati hadir dalam jamuan makan istimewa yang lengkap dengan sajian “wine” untuk kemudian mengutarakan janji-janji akan mendukung upaya tuan rumahnya.

Akan tetapi bila saatnya tiba memberikan suara , kiranya sajian makan malam dengan aroma wine sekelas apapun agak sulit untuk dapat diandalkan, karena prosesi pengumpulan suara berlangsung dengan cara tertutup.

dedenew306

Mudah-mudahan dari kegagalan yang telah berulang kali itu, kita dapat memetik pelajaran berharga untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama.

Strategi perjuangan tampaknya perlu disesuaikan dengan mengikuti perkembangan yang terjadi. Tekad untuk bersama-sama meningkatkan kualitas dunia penerbangan kita harus dicanangkan ulang agar lebih mudah dapat mencapai cita-cita bersama.

Kementrian Perhubungan yang tengah menghadapi tantangan yang cukup besar kiranya sangat memerlukan dukungan yang sungguh-sungguh dari berbagai pihak terkait untuk dapat meraih kembali performa kelas dunianya.

Tahun ini, kita sudah berhasil masuk ke kategori 1 FAA. Tantangan berikutnya adalah menata ulang kemampuan dalam mengontrol wilayah udara kedaulatan nasional agar dapat berada dalam genggaman penuh dari otoritas penerbangan Indonesia sendiri.

Indonesia yang memiliki wilayah udara yang sangat luas dan bernilai strategis, ternyata hingga kini belum juga memperoleh kepercayaan dunia untuk duduk dalam ”anggota dewan” di ICAO.

Bisa saja salah satu penilaiannya adalah, sebagai negara yang memiliki wilayah udara yang luas itu, ternyata Indonesia masih dinilai belum mampu mengelolanya sendiri.

Contoh yang tampak di depan mata adalah beberapa wilayah udara kedaulatan Indonesia masih memerlukan bantuan negara lain, yaitu Singapura dan Malaysia dalam manajemen peyelenggaraan tata kelola pengaturan lalu lintas udara penerbangan sipilnya.

Wilayah udara Indonesia memang sangat luas dan bernilai strategis, namun kita belum terlihat dapat menunjukkan kemampuan yang sesuai dengan luas wilayah udaranya. Sebuah tantangan yang sangat melekat kepada “dignity” sebuah bangsa.

Perjuangan ke arah itu masih harus dilanjutkan sampai kehormatan dan kebanggaan sang Ibu Pertiwi dan Bapak Angkasa dapat diraih kembali.

 

Oleh Marsekal TNI (Purn) Chappy Hakim
Gambar oleh Google Patsus Citox dan Patsus Dede Sherman

Share.

19 Komentar

    • mungkin terbalik bung..imho
      karena belum bisa mengontrol sebagian wilayah nya sendiri..maka tidak bisa menjadi anggota ICAO..mungkin FIR yg dibawah singapura..jadi dengan menegakkan kedaulatan wilayah ruang udara nasional/negara…FIR wajib diambil dari Singapura…

  1. ada sedikit yg menggelitik di benak saya, jika beliau ( Marsekal TNI (Purn) Chappy Hakim) mau menjadi nara sumber di web patga, nampaknya sumber2 (hoax2) yang sering muncul disini tidak bisa di pandang sebagai sekedar hoax. hehe..

  2. ulasan yg menarik Pak Chapy. Setuju dengan Bapal, masalah tata kelola udara (sampai ke atasnya) memang butuh kerja keras. Dan juga kerja team. Apalagi jika prioritas Safetynya yg jd point utama. Tidak hanya dari Kemenhub, kemampuan Pilot, pelayanan yg di berikan oleh masing” Maskapai di dlm pesawat, kondisi pesawat, tapi juga TNI AU, Sat Radar di Darat, pihak Perawatan / bengkel” / mekanis pesawat, ATC dan lain”. semoga kedepannya Dunia Dirgantara Kita akan lebih Baik, baik dari sisi Management, SDM nya dan sarana – prasarana pendukungnya. Aamiin.

    • Sluku-sluku Bathok on

      @becak

      Harusnya sih nenteng targeting pod, jammer atau smart bomb…tapi duite keburu ditilep buwat maen valak…ehhh valas

  3. Ada yg krg dan berlubang di dunia aviasi kita, Smg lekas dbenahi dan dtambal sehingga potensi ditrima sbg anggota dewan ICAO lbh terbuka lebar

    Ttp optimis dan semangat

  4. kalau bombiasanya dipasang waktu latihan serangan darat kalau negara aman yg dibawa cuma rudal dan sejata internal saja.rudal yg biasa dipake f16 dipasang di ujung sayap sebelah kanan dan kiri.jenisnya bermacam macam tergantung sistem dlm pesawat.tetapi low dah dioprek bisa bawa tentengan milik pabrikan lain.low dilihat gambar pd pesawat F16 no 03 tdk terpasang rudal,berarti misinya latihan.sebatas pengetahuan saya seperti itu bung.

  5. trmksh banyak bung ORCA atas infonya,skrg tukang becak da faham hehe…pantesan tu gk prnh ktinggaln n sllu bawa tu tentengan yg mirip bom besar….klau si sukro ko gk bawa yg gituan ya bung ap tangki bbm nya besar muatannya…

  6. iya bung becak tangki internal sukhoi cukup besar karena jangkauannya yg lbih jauh inilah yg membuat australi dag dig dug duar!.apalagi sukhoi mempunyai kemampuan gotong senjata lbih banyak daripada pesawat NATO.yah semua ada kelebihan dan kekurangannya.

  7. Salam hormat semua… capek juga ngikutin bung bung semua disini mulai di topik bareng bung ss, vandelezep bung ls dll sampai ke warung jkgr….. tapi ga ada rasa lelah untuk keasatuan nkri. Ada yang tau kabar papua??? maaf saya ngelihat rezim sekarang lebih refresif di bandung rezim bapak besar. Demo hari ini di sebar2 di media dan medsos luar. Mungkin terkait freeport. Maaf sudah oot. Mohon info dan pencerahannya bung 2 semua… salam hangat dan hormat saya untuk warga patga.

  8. Kepada Yth. Pak Chappy Hakim : Maskapai penerbangan di Indonesia telah memberikan Kontribusi pemasukan yang sangat besar kepada perusahan Boeing AS, dan Airbus, perusahaan patungan Eropah, dengan transaksi pembelian Puluihan Milyar Dollar (Garuda, Lion dan Sriwijaya). Dari sisi kepentingan bisnis apa hal ini tidak bisa dimanfaatkan untuk menekan AS dan Negara-negara Eropah terhadap kepentingan keanggotaan Indonesia di ICAO.
    Apalagi bila dikaitkan dengan status Garuda Indonesia dengan sederet pretasi seperrti CNBC’S 15TH ASIA BUSINESS LEADER OF THE YEAR, Indonesia Business Leader of The Year, AWARDED BY CNBC, November 24, 2016, INDONESIA PR OF THE YEAR, Media Colours as Best of The Best Corporate Own Media 2016, AWARDED BY MIX Marketing Communication magazine, November 29, 2016, dan “Most Improved Airlines” atau maskapai terbaik dalam segi pengembangan layanan tahun 2017 versi situs airlineratings.com.

    Bila keanggotaan ICAO ini dikaitkan dengan desakan dan tuntutan Indonesia atas pengembalian FIR atas Singapura, kita harus menunggu berapa lama dari negeri Upil Singapura yang kita yakini ada peran AS dan Sekutunya. maaf kalau kurang pas mohon dikoreksi. Salam

  9. Kegagalan ini semoga bisa diambil hikmahnya dan pelajaran sehingga kita bisa meng addres kekurangan-kekurangan yang ada selama ini agar bisa berhasil di masa depan untuk mencapai tujuan yang kita inginkan yaitu berdaulat dan berdikari atas FIR yang seharusnya menjadi milik bangsa ini.